Minggu, 26 Oktober 2008

Laskar Pelangi ½ h(m)ati


Sabtu, 25 Okt 2008 hari libur di Pontianak karena ada pilwako. Pagi harinya sepintas baca judul-judul di koran, ada berita tentang anak2 sekolah yang nonton bareng Laskar Pelangi. Wah….udah dipake nonton bareng, berarti udah mulai sepi nih, pikirku. Karena memang udah rencana pengin ngajak Fira dan Dila, anakku, nonton maka hari itu selepas duhur kami berangkat ke Mega mall.
Di rumah aku udah pesen sama Fira, kalo nanti masih desak2an, gak jadi nonton ya. “Oke…” jawab Fira. Aku memang paling gak suka di keramaian, orang yang desak2an, dsb. Sesampainya di mega mall, kami naik lantai paling atas. Begitu nyampe di bioskop, masyaAllah…antrian tiket sudah puanjang sekali, saat itu baru jam 12an, padahal penjualan tiket baru dibuka jam 13.30. Aku bilang ke Fira, “Gimana mbak…rame banget nih, gak usah yaa..” Fira kelihatan kecewa. Ya udah deh, buat nyenengin anak, aku tetep ngantri.
Berdesak2an, hal yang paling tak kusenangi, akhirnya terjadi. Puuh….akhirnya loket penjualan tiket dibuka! perlahan-lahan antrian maju satu persatu. Ternyata untuk mendapatkan tiket laskar pelangi banyak sekali kejadian yang seru. Ada orang yang nyerobot antrian, itu sih biasa… Ada lagi nih, seorang remaja yang datang berkelompok (kira2 6 orang). Dia kayaknya gak mau antri. Yang dia lakukan adalah minta nitip sama orang-orang yang antriannya udah di depan. Gak tanggung-tanggung….gak pantang menyerah, hampir semua orang dia tanyain “Boleh nitip gak….”. Dia butuh 4 tiket lagi, bisa-bisanya juga dia nitip 1 aja, atau 2 aja. Ngeteng pun jadi….
Akhirnya tinggal beberapa meter dari loket. Denger2, tiket untuk jam 2 udah abis. Aku rencanain, kalo jam 2 abis aku mau ambil jam 5. Karena tadi si kecil, Dila, kayaknya gak begitu berselera untuk nonton, rencananya tak balikin dulu, baru nanti dateng lagi sama Fira.
Begitu sampai di depan loket, “Mbak, tiket jam 2…” tanyaku.“Udah habis, ada yang jam 5 keatas”. “Oke, saya ambil jam 5, dua tiket”.
Aku keluar dari antrian dengan membawa 2 tiket laskar pelangi unutk jam 5. Saat itu baru jam 2an. Dila minta main2 ke bee bee land. Ya udah, kita maen-maen dulu. Di tempat bermain, Dila & Fira asyik gambar2 n main beraneka permainan di sana.
Rencananya jam 4an Dila tak bawa balik dulu, baru setelah itu berangkat lagi nonton sama Fira. Eh, iya…dari tadi bapaknya gak ikut2 dalam cerita ini, soalnya beliau lagi jadi panitia KPPS…jadi lagi sibuk2 sama itung2an suara pilwako.
Sambil nemenin main, aku pikir-pikir….tadi ambil jam nonton jam 5, tepatnya jam 17.10, film kurang lebih 2 jam, berarti selesai jam 19. Lha, kalo baru keluar dari bioskop jam segitu, sholat magribnya gimana?....Waduh! Boleh gak sih sholatnya dijamak karena nonton film? aku masih pikir-pikir….
Setelah selesai main, ternyata Fira gak begitu kepikiran lagi nonton film. Dia tahunya dapet tiketnya untuk besok. Kemudian tak bilangin, “Mbak…sebenarnya kan dapet tiket jam 5 sore ini, tapi kalo kita jadi nonton nanti ibu sholat magribnya gimana? Kapan-kapan aja ya nontonya….”. Fira mengangguk, sepertinya dia udah dapet mainan baru (beli patung2 untuk dicat di rumah) sehingga gak kepikiran untuk nonton lagi.
Akhirnya tak putusin untuk batal nonton hari itu. Biarlah udah penuh perjuangan dapet tiketnya, tapi aku gak mau ngorbanin sholat magrib hanya gara-gara nonton film. Gitulah ceritanya mau nonton laskar pelangi dengan perjuangan setengah mati, tapi ternyata dapetnya…setengah hati.Lain kali….itung-itung jam kalo mau liat film…he..he…

1 komentar:

intelligence mengatakan...

I think I come to the right place, because for a long time do not see such a good thing the!
jordan shoes